PerkututSby

Info perkutut bangkok, perawatan & tips burung perkutut bangkok

Memandikan perkutut

 

Seperti halnya dengan burung ocehan, burung perkutut juga perlu mandi. Dengan mandi perkutut akan bersih bulunya dan terbebas dari kutu. Dengan mandi, perkutut yang stress atau terlalu liar akan menjadi lebih cepat tenang dan mau berbunyi.

Untuk menghilangkan kutu, campurkan air dengan remasan daun sirih dan atau air cucian beras. Cara memandikannya bisa dengan cara di pegang dan di elus dengan tangan yang basah.

Cara kedua bisa dengan cara di pegang lalu di semprot dengan sprayer lembut (embun).

Yang perlu di perhatikan dalam memandikan perkutut, jangan sampai air masuk ke hidung perkutut. Jadi untuk bagian kepala sebaiknya dengan cara di usap menggunakan tangan yang basah saja.

Waktu memandikan dan seberapa sering harus dimandikan berbeda2 untuk masing2 perkutut tergantung dari karakter si burung itu sendiri. Untuk perkutut yang tergolong liar, sebaiknya 2 hari sekali di mandikan. Akan tetapi jika perkutut anda tidak liar cukup di mandikan 1-2 minggu sekali saja.

Pada umumnya perkutut di mandikan pada sore hari (jam14.30-17.00), tapi sekali lagi ini tergantung dari karakter perkutut anda dan sudah pasti waktu luang anda.

12 Comments

Add a Comment
  1. mohon bimbingannya pak nugroho..
    perkutut saya selepas dimandikan hanya diam dan tidak mau membersihkan bulunya…perkutut saya jg sdh jinak mlh terkadang pasif…
    gejala apa yg sbenarny dialami oleh momongan saya ini
    trimakasih

    1. Mungkin kurang jemur Pak. Coba setelah mandi di jemur. Kalau tidak ada reaksi maka sepertinya mungkin kurang sehat dan tidak usah di mandikan dulu

  2. Saya juga pemula di perkutut kebetulan perkutut saya liar dan jarang bunyi padahal menurut saya untuk jenis bakal burung saya sudah pilih yang baik mungkin bapak punya cara yang lebih baik untuk merawat agar tidak liar dan rajin bunyi

  3. Salam kenal Pak Nugroho, saya pemula di bidang perkutut nih, saya baru beli sepasang perkutut, karena di peternakan perkututnya jarnag di pegang jadi agak liar, kalau menurut artikel bapak salah satunya untuk mengatasinya dengan memandikan, tetapi perkutut yang saya beli tersebut setiap mau saya tangkap untuk dimandikan selalu ketakutan sehingga saya kasihan karena sering nabark kandangnya, bagaimana cara membuat perkutut cepat jinak pak?
    terima kasih sebelumnya
    salam,

  4. Pak sebenarnya saya ingin bermain ketempat Bapak sekalian belajar dan mengali informasi berhubung tempat saya jauh, bagaimana kalau saya diberi no telp dulu biar saya bisa menghubungi dahulu. Maturnuwun

  5. P.Nugroho, saya awam masalah brg perkutut, tapi ketika saya dengar perkutut teman bunyi khoq saya sangat pengen miara perkutut, sekarang ini ditempat bapak apakah ada stock untuk perkutut yang sudah lancar berbunyi dengan kualitas suara yang ok, and kalo boleh tau berapa ya pak harganya, terima kasih infonya. Arisfadi-sidoarjo

    1. Ada Pak Aris, silahkan main saja ke tempat saya. Soal harga ndak usah kuatir, nanti bisa nego yang penting sama2 cocok. Sekedar main saja pun ndak papa Pak. Jadi kalau ketempat saya ndak harus beli kok.

      1. Salam Kenal, saya masih pemula belajar perkutut Pak. Mau tanya apa benar ring SBY itu keluran dari kandang Bapak, karena saya beli di Pasuruan ( ONLY ) Terimakasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Perkutut Sby © 2013 Frontier Theme